Udah beberapa bulan ini gw vakum nulis, dan itu membuat gw merasa bersalah. Padahal gw udah berkomitmen untuk selalu merawat blog ini dengan baik, berjanji untuk tidak menelantarkannya. Apa daya semua berantakan semenjak negara api menyerang 😀

Sebenarnya gw vakum karena masalah koneksi internet yang ngga jelas, yang akhirnya membuat gw males untuk membuka blog (tapi pesbukan jalan terus lol). Selain itu juga mungkin gw kurang piknik sehingga gw merasa jenuh*Itu mah DL*. Itulah alasan klasik yang selalu membuat gw menelantarkan blog tercinta ini, Namun alasan yang sesungguhnya si sebenarnya gw males :mrgreen:. Emang susah ngelawan rasa males, selalu saja si males ini menang.

Kali ini gw cuma mau sedikit bercerita dan berbagi pengalaman. Pengalaman apa itu? Pengalaman berkenalan dengan orang khususnya cewek yang ngga dikenal sama sekali. Yang biasa kita temui di jalan, angkutan umum, Mall, atau dimanapun yang ngga ada hubungannya dengan social circle kita.

kenalan

Selama ini gw belum pernah berkenalan dengan orang yang gw temui di jalan, khususnya para kaum hawa. Jadi yang akan gw ceritakan kali ini adalah pengalaman pertama gw berkenalan dengan cewek yang ngga gw kenal sama sekali.

Kejadiannya beberapa minggu yang lalu pada waktu gw jogging sama temen gw.
Saat gw sama temen gw lari-lari kecil gw lihat dari kejauhan ada cewek jogging sendirian. Orangnya cukup menarik jadi gw berpikir untuk berkenalan. Karena jarang-jarang ada cewek jogging sendirian. Biasanya pasti bergerombolan kaya emak-emak PKK.

Saat itu gw pengen langsung lari nyamperin si cewek, tapi otak gw langsung melarang, dan berpikir seandainya gw dicuekin dan temen gw liat mau di taruh kemana muka gw.
Akhirnya gw jalan pelan sambil mengamati si cewek sedangkan temen gw masih lari kecil ninggalin gw. Sambil nunggu temen gw menjauh, gw cuma mandangin si cewek dan berpikir gimana cara kenalannya. udah lari sekitar 100m gw belom juga berani buat kenalan *syiitt…begitu culunnya gw*

Setelah di persimpangan gw lihat si cewek lari ke arah yang berlawanan dengan temen gw. Disini gw dilema, gw menti nyusul temen gw dan melewatkan kesempatan untuk kenalan, atau ngejar si cewek untuk berkenalan.

Disaat gw dilema, otak gw berpikir,”gw kejar ngga ya, kalo ngga kenalan sekarang juga gw bakal nyesel seumur hidup”.
Akhirnya gw ngejar si cewek, setelah lari disampingnya gw pun kenalan. Dialognya kurang lebih seperti ini.
G: gw
C: cewek

G: hai, sendirian aja. (masih dalam kondisi lari kecil)
C: iya, iya sendirian
G: gw pengen kenalan, namanya siapa
C: oh,, iya, lilis
G: gw ferdi, (nyodorin tangan), biasa jogging sendirian? (nada gugup)
C: nggak, biasanya sama temen. kaka darimana?
G: dari sana (nunjukin tempat)
C: sana mana?
G: deket mall situ
C: oh..
G: lo darimana?
C:deket sini aja.
Abis dari sini gw bingung mo ngomong apa lagi, dan dalam pikiran gw, gw makin jauh sama temen gw. Takut ditinggal temen gw. akhirnya gw putusin untuk minta kontaknya.

G: gw pengen kenalan ma lo karena gw lihat dari jauh lo menarik dan gw berpikir bakal nyesel kalo ngga kenalan ma lo. so,bagi nomer lo dong (nadanya gugup banget, kayanya dia ngerasain kegugupan gw.)
C: Buat apa?
G: ya, kapan-kapan bisa jadi temen jogging.
C: nggak ah..
G: *diem, masih sambil lari kecil*
G: Minta nomer lo dong, ntar kapan2 bisa jogging bareng
C: ya ntar juga ketemu lagi.
G: oh, yaudah deh. gw kesana dulu *nunjuk arah balik* makasih ya…(salaman terus berhenti lari)

Itulah pengalaman gw berkenalan dengan cewek yang ngga di kenal. Setelah gw berkenalan walopun ngga dapet kontaknya ati gw plong, walopun hasil bisa dibilang gagal karena ngga dapet kontaknya.

Dari proses kenalan ini gw merasa masih banyak yang kurang, yang membuat si cewek menolak saat gw minta kontaknya.

  1. Percakapan gw terlalu datar, seharusnya gw ngga to do point langsung minta nomernya. Melainkan gw harus sedikit ngegombal atau bikin jokes yang membuat dia nyaman ngobrol ma gw
  2. Gw kurang PD, nada bicara gw masih gugup, maklum pengalaman pertama.
  3. Kalo pengen kenalan ngga perlu banyak mikir, langsung aja samperin. Karena kalo kelamaan ujung-ujungnya ngga jadi. Karena otak menstimulasi hal-hal buruk kalo seandainya ditolak, seperti ditamparlah, dicuekin atau diteriakin maling. Tapi sebenarnya ngga akan seperti kalo kita berkenalan dengan sopan tanpa maksud melecehkan

Cukup sekian sharing pengalaman gw, Kalo sobat sendiri pernah berkenalan dengan orang yang ngga dikenal sama sekali? Bagi pengalamanmu ya…

Sumber gambar: iniinformasikita.files.wordpress.com

Iklan