Dalam pengapnya Ibukota dan sumpeknya kota bekasi (yang gw tempatin) gw selalu memimpikan suasana alam yang menenangkan. Setiap gw pengen install ulang otak gw (baca: refresh otak) yang udah kepenuhan akan polusi ada aja halangannya. Salah satunya halangannya adalah ngga ada temen buat yang mau diajak refreshing, kasian amat yak gw :mrgreen: . Entah itu karena sibuk kerja, atau ngga punya duit. Pokoknya susah banget mengumpulkan mereka semua untuk diajak liburan.

Sebenernya liburan tanpa mereka pun bisa saja dengan bersolo traveling, tapi entah mengapa gw belom bisa untuk bersolo traveling. Karena kalo solo pikiran yang ada di otak gw adalah gw mesti ngapain kalo di sana sendirian? yaa, gw bingung kalo bepergian sendirian. Padahal gw selama ini sendiri alias jomblo *hiks

Nah, kebetulan ada long weekend liburan imlek jadi gw langsung cari temen yang mau gw ajak jalan-jalan. Gw berencana ngetrip ke pulau seribu, akhirnya gw kumpulin mereka dan mereka pun mau. Rencana kita mau berangkat hari sabtu tapi apa daya ternyata temen gw yang satu mesti lembur kerja akhirnya di tunda.

Ngga mau melewatkan liburan ini akhirnya gw putuskan buat jalan hari minggu. Kita janjian buat ngumpul di kontrakan gw sabtu malemnya. Ternyata eh ternyata cuaca tidak bersahabat dari siang sampe malem hujan deras banget. Dan itu membuat hati gue gundah gulana dan resah gelisah, galau berat pokoknya *lebay mode on*. Akhirnya kita putuskan untuk lihat cuaca esok harinya, jika tidak hujan maka kita langsung berangkat.

Keesokan harinya temen gw bangunin gw tepat pukul empat padahal gw ngeset alarm jam setengah 5, rajin banget temen gw itu ternyata kayaknya dia antusias banget gw ajakin jalan-jalan, kurang piknik dia 😀 .

Kutengoklah keluar ternyata langit subuh itu gelap banget, langitnya hitam pekat orang-orang biasanya menyebutnya mendung yaaa mendung bukan yang lain yak *tsaaah ngga penting banget. Karena cuma mendung kita tetap bertekad untuk melanjutkan perjalanan ke ufuk barat tuk mencari kitab suci #eh itu mah sun gokong. Kita bersiap-siap menyiapkan barang yang mesti dibawa dan pas pukul 5 kita mulai meninggalkan kontrakanku tercinta untuk menuju ke muara angke.

Di tengah perjalanan gerimis melanda, gw sempet pesimis gimana jadinya hujan-hujan begini maen ke pantai. Tapi rasa pengen kabur dari pengapnya kota lebih besar dan akhirnya gw tetap melanjutkan perjalanan.

Sesampai di muara angke bau khas yang menyengat pun mulai menyumbat hidung gw. Tapi semua itu gw hiraukan karena ini hanya sementara dan gw akan segera bertemu pantai yang indah. Sesampainya di pelabuhan muara angke gw langsung pergi ke loket siap untuk membeli tiket ke pulau seribu. Di sini kita belom menentukan destinasi mana ingin kita kunjungi. Kalo yang sebelumnya gw udah pernah ke pulau tidung. Karena gw ngga mau ke tidung lagi akhirnya trip kali ini gw putuskan untuk pergi ke pulau pramuka.

Sesampai di loket gw memesan empat tiket, harga tiketnya Rp.50.000/orang ditambah asuransi Rp.4000 jadi totalnya hitung sendiri 😈 . Dengan tiket seharga Rp.50.000 gw dan kawan-kawan dapet kapal cepat KM. Kerapu, Kalo dulu biasanya pake kapal kayu. Begini nih penampakannya kapal Kerapu.

Kapal kerapu transportasi pulau pramuka
Kapal cepat kerapu

FYI, “Pulau Pramuka merupakan salah satu pulau yang berada pada gugusan Kepulauan Seribu. Pulau ini merupakan pusat administrasi dan pemerintahan Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu. Pulau Pramuka termasuk ke dalam Kelurahan Pulau Panggang” ~ dikutip dari Wikipedia

Dengan menggunakan kapal cepat ini waktu yang ditempuh jadi lebih cepat bila dibandingkan dengan kapal kayu nelayan. Dari hasil rekaman gw lewat smartphone ini hasilnya:

jarak tempuh ke pulau pramuka
stats perjalanan ke pulau pramuka pakai KM. Kerapu
Stats ke pulau pramuka pakai Kapal kayu KM. Sennah
Stats ke pulau pramuka pakai Kapal kayu KM. Sennah

Jadi dari rekaman gw kalau menggunakan kapal cepat KM. Kerapu kecepatannya bisa mencapai 57 Km/Jam. Dengan jarak dari pelabuhan Muara Angke ke Pulau Pramuka kurang lebih 50 km dan rata-rata kecepatan 30km/jam maka waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke pulau pramuka hanya 1 jam 35 menit, cepet banget yak selama perjalanan gw ngga ngantuk sama sekali. Nah di gambar 2 itu adalah stats perjalanan pulang dari pulau pramuka ke muara angke saat menggunakan kapal kayu KM.sennah. Jarak tempuh juga kurang lebih sama seperti pas menggunakan KM. kerapu cuma beda beberapa kilo. Pake kapal kayu top speed yang dihasilkan cuma mentok di 23 km/jam dan rata-rata hanya 17km/jam, waktu tempuh yang dihasilkan 2 jam 38 menit selisih satu jam jika dengan menggunakan Kapal cepat.

Pada saat berangkat menuju pulau pramuka menggunakan KM. Kerapu rasanya seru banget. Saking cepatnya rasanya kayak naek motor di jalan rusak. yup, kapalnya naek turun bikin isi perut berantakan, ngga jarang juga bikin sakit perut. Namun sensasinya itu seru banget.

Nah, kalo perjalanan pulang menggunakan kapal kayu rasanya tenang banget hawanya jadi ngantuk, gw pun sempat tertidur beberapa menit 😀

Udah cukup cerita tentang kapalnya, sekarang gw pengen cerita kegiatan gw di sana. Sesampainya di Pulau pramuka gw duduk-duduk dulu di taman memikirkan rencana selanjutnya. Karena kita cuma berempat jadi kita ngga pake jasa travel, jadinya kita pusing sendiri nyari penginapan.

Pas lagi jalan nyari homestay banyak yang masih kosong, tapi bingung karena ngga ada nomer kontaknya. Akhirnya di perjalanan ada bapak-bapak lagi nyuci motor, terus nanya deh ke ntu bapak. Ah, kebetulan banget ternyata tetangga bapak itu ada homestay kosong akhirnya kita diantar ke tempat penginapan/homestay. Pas kita mau menuju ke homestay eh si bapak nawarin kapal kalau kita mau snorkling. Kebetulan banget pikir gw, jadi ngga perlu keliling lagi nyari tempat penyewaan snorkling.

Sesampai di homestay kita pun nanya harga nginep permalamnya. Biaya nginep permalamnya si ibu menawarkan sebesar Rp.350.000 dan katanya bisa nego. Akhirnya kita nego Rp.250.000 eh si ibunya langsung bilang yaudah. Sempet nyesel juga kenapa negonya segitu doang kalo ternyata negoisasinya ngga ribet kaya emak-emak nawar cabe.

Setelah dapet homestay acara selanjutnya adalah makan, temen gw pun nyari makan sedangkan gw sendiri mandi karena emang gerah banget. Setelah selesai makan gw dan kawan-kawan bersiap untuk bersnorkling ria. Kita berempat langsung ke tempat bapak tadi untuk menyewa kapal. Harga yang di patok sebesar Rp.350.000 dan itu harga pas ngga boleh ditawar. Tapi gw tetep nawar Rp.300.000 dengan berat hati si bapak pun iyain dengan harga 300. Namun pada akhirnya gw tetep bayar 350 karena bapaknya udah baik banget.

Dengan harga 350 gw kira udah sama dengan peralatan snorkling eh ternyata tidak, terpaksa kita nyari perlatan snorkling dibantu si bapak. Biaya peralatan snorkling seperti kacamata, pelampung, sama sepatu renang sebesar Rp.30.000/orang. Peralatan sudah siap kitapun siap berangkat, tapi kayaknya ada yang kurang. Photo Underwater, yup tanpa camera underwater kayaknya momen snorkling kurang asik. Karena kita ngga punya camera underwater akhirnya kita nyari penyewaan kamera underwater. Saat tau harga sewa kamera sempet shock, karena kamera yang disewa perhari dibanderol Rp.200.000 mahal gila. Menurut gw segitu mahal akhirnya gw tawar 100 tapi ngga dikasih, yah daripada ngga bisa poto dalam air akhirnya sepakat dengan harga Rp.150.000. Setelah semua siap kita pun meluncur ke lokasi snorkling. Kita semua bersenang-senang jepret sana jepret sini.

Hasilnya jadi kaya gini.

snorkling terumbu karang, sayang ikannya takut di poto
snorkling terumbu karang, sayang ikannya takut di poto
perjalanan menuju spot snorkling
perjalanan menuju spot snorkling
ngambang
Abang lelah dek, udah ngga kuat :mrgreen:

Kebanyakan hasil jepretan dalam airnya kurang bagus,karena temen gw kagak bisa moto. Ditambah lagi gw lupa bawa roti tawar buat makan ikan, alhasil ikan-ikannya pada nyebar dan kagak bisa ke poto. Sempet nyesel juga karena hasilnya ngga sekeren seperti pas gw di Pulau Tidung.

Pulau semak daun
Pulau semak daun

Kita pun sempat mampir ke pulau daun. Di sini adalah pulau tak berpenghuni, jadi tempat ini cocok dijadikan buat bangun tenda bagi yang ngga pengen nyewa homestay.

Setelah puas bersnorkling namun sedikit kecewa karena ngga moment gw yang ke poto pas lagi menyelam karena temen gw kagak bisa motoin 😦 . Akhirnya kita pulang untuk hunting sunset, Namun pas matahari bersiap untuk terbenam sang mendung pun datang, sial kagak dapat momen sunset. Akhirnya kita putuskan untuk pulang saja istirahat mandi dan makan.

Malamnya kita jalan-jalan mengelilingi pulau sambil cari jajanan, saat lagi asik jalan-jalan tiba-tiba hujan deras banget. Terpaksa pulang trus tidur.

Keesokannya kita siap untuk hunting sunrise. Pukul 5 gw udah bangun sedangkan temen gw yng lain masih tidur. Karena jam segitu masih gelap gw menunggu siangan dikit sampai matahari mulai muncul. Satu persatu temen gw mulai bangun, kita pun menjelajahi pulau. Dan ini hasil jepretannya

Sunrise pulau pramuka
Sunrise pulau pramuka
Sedikit bergaya cuma pake kolor sama sandal jepit :mrgreen:
Sedikit bergaya cuma pake kolor sama sandal jepit :mrgreen:
Me dan kawan-kawan
Me dan kawan-kawan

Pas lagi asik poto-poto eh ada segerombolan cewek yang lagi pada poto-poto. Tak mau melewatkan kesempatan, gw memberanikan diri untuk kenalan dengan mereka. Ini mereka :

si eneng poto sunrise
si eneng megang bunga saat gw poto,
si eneng poto sunrise
si eneng satu lagi

Dan ini hasil jepretan yang lainnya :

bergaya
bergaya
menatap langit
menatap langit
Mentari mulai nongol
Mentari mulai nongol
Lagi makan diatas kapal
Lagi makan diatas kapal

Liburan kali ini cukup mengesankan, walaupun tanpa menggunakan agen travel ternyata ngga seribet seperti yang gw bayangkan.

Perkiraan ongkos yang habis adalah

  • Ongkos kapal PP Rp.100.000
  • sewa homstay permalam Rp.250.000 dibagi empat, karena grup gw empat orang
  • sewa kapal buat snorkling atau jalan-jalan Rp.350.000 dibagi empat lagi
  • Alat-alat snorkling Rp.30.000/orang
  • Kamera underwater Rp.150.000 dibagi empat lagi (opsional)
  • Biaya makan kisaran Rp.10.000 – Rp.25.000 sekali makan

Jadi total ongkos, jalan-jalan untuk empat orang menghabiskan Rp.350.000/orang belom termasuk makan dan jajan.

Itulah cerita gw ngetrip dadakan ke pulau seribu dengan cara ngeteng. Semoga bisa jadi bahan referensi buat yang pengen ngetrip ke pulau seribu.

Iklan