Cari

Ferdi the Flyonz

Move it, or Lose it …

Kategori

coretanku

Kepercayaan – BadLuck

Kepercayaan menurut KBBI adalah anggapan atau keyakinan bahwa sesuatu yg dipercayai itu benar atau nyata.

Sooooo…. Ada apa dengan kepercayaan?

Coretan gw kali ini cukup berat karena menyangkut nyawa jutaan umat manusia, haissshh lebay banget gw. Jadi sebenernya gw cuma mau curcol aja tentang yang namanya kepercayaan ini. Tentunya kalian semua sudah pasti mempunyai kepercayaankan? Dan kalau sudah menyinggung soal tentang kepercayaan yang diyakini pasti bisa membuat tersinggung. Karena kepercayaan dengan Tuhan kebenarannya mutlak tidak bisa diganggu gugat menurut penganutnya masing-masing. Kita bisa lihat kasus yang lagi rame akhir-akhir ini, itu semua karena sudah saling senggol soal kepercayaan. Dengan sedikit provokasi maka booomm…. Tau sendiri jadinya kaya gimana.

Tunggu, tunggu… jangan langsung tersinggung. Gw di sini bukan mau membahas tentang kepercayaan yang diyakini masing-masing orang, melainkan kepercayaan tentang nasib sial atau badluck.

Yup, kalian semua pasti pernah merasa bernasib sial dengan berkata “sial banget gw hari ini, bangun udah kesiangan, dijalan diserempet orang, kena tilang, eh di kantor kenal omel bos. Komplit dah, apes apes.”  itu contoh sederhananya.

Sekarang contoh komplexnya yang mana adalah kejadian kisah nyata yaitu kisah gw sendiri LOL. Jadi gini gw merasa bahwa hidup gw itu sial banget, udah hampir tujuh bulan pasca gw resign dari tempat kerjaan gw hidup dengan google adsense. tiba-tiba badai banned pun datang dan akhirnya adsense gw  kena banned. Gw merasa down banget, disaat gw pengen serius bermain online justru bernasib sial. Sambil gw menunggu approval adsense baru maka gw memutuskan untuk mencari kerja offline lagi. Panggilan-tiap panggilan gw hadiri, nah yang membuat gw merasa sial banget adalah pada saat gw dapet panggilan magang bakti di salah satu bank terbesar di Indonesia tapi gw ngga bisa hadir karena tiba-tiba jatuh sakit. Peluang untuk kerja di perbankan akhirnya pupus. Sial banget pikir gw waktu itu, namun mungkin bukan jalannya disitu kata gw dalam hati.Setelah itu gw dapat panggilan sebagai teknisi di salah satu service center brand ternama di Indonesia. Dan akhirnya gw bisa bisa lolos semua tes penyeleksian, dan tinggal menunggu kabar untuk tanda tangan kontrak yaitu selang 3 hari setelahnya, tetapi apa yang terjadi seminggu lebih berlalu tetapi tak ada kabar sama sekali.

Akhirnya gw coba untuk menghubungi personalianya tetapi no teleponnya tidak nyambung. Merasa digantung tanpa kejelasan gw sempet berpikir untuk datang ke kantornya dan melabrak personalianya. Tetapi gw urungkan niat gw karena gw masih punya sopan santun. Jalan-satu-satunya yang gw tempuh untuk mengakhiri derita gw digantung seperti ini adalah dengan mengemail langsung ke email yang sebelumnya digunakan untuk mengundang gw interview.  Beberapa jam kemudian gw dapat telepon yang mana isinya adalah posisi yang gw lamar sudah diisi orang karena pas gw lolos interview ada kandidat lain jg yang ikut di loloskan. Akhirnya gw  ngga jadi di terima karena basic gw bukan IT melainkan Otomotive punya pengalaman bekerja dibidang IT. Itulah sekilas nasib sial yang gw alami. Sial banget kan?

Ya kejadian itu semua menurut gw pribadi adalah bahwa gw itu bernasib sial. Dari apa yang gw lakukan gw merasa gw itu apes selalu, gw jadi percaya gw ini emang udah ditakdirkan bernasib sial. Dan itu selalu terjadi di saat gw habis kontrak maka akan ada aja kesialan-kesialan yang gw alami. Contohnya saat gw abis kontrak kerja 2012 silam gw mengalami kecelakaan sehingga tabungan gw habis buat ganti rugi motor orang yang tanpa sengaja gw tabrak, kejadian ini terjadi lagi saat gw berhenti kerja awal tahun ini yaitu motor gw tiba-tiba mogok dan minta turun mesin sehingga gw harus mengeluarkan uang lebih untuk service.

Nasib sial ini sudah termasuk kepercayaan. Kenapa gw bilang begitu karena orang-orang dahulu punya banyak cara untuk menangkal kesialan. Misalnya mereka percaya garam bisa menangkal sial, kaki kelinci atau rabbit foot bisa membawa keberuntungan dan lain sebagainya.

your luck is no worse—and no better—than anyone else’s. It just feels that way. Better, still, there are two simple things you can do which will reverse your feelings of being unlucky.

Keberuntunganmu itu ngga seburuk atau lebih baik dibanding orang lain. Hanya memang terasa seperti itu. Lebih baik lakukan hal sederhana yang bisa kau lakukan untuk membalikkan perasaanmu tentang bernasib sial. Quote ini gw ambil dari lifehack.org, dan gw rasa quote ini memang benar adanya. Dari semua yang gw alami ternyata gw ngga sesial itu, gw bisa melakukan hal-hal lain yang bisa membuat gw berpikir gw beruntung. Misal pas gw kecelakan untung tidak terjadi luka yang serius antara gw maunpun yang kesenggol waktu itu. Hanya sedikit lecet dan sedikit kerusakan motor.

Jadi kesimpulannya, kita jangan terfokus dengan kesialan yang menimpa dirimu tapi fokuslah pada hal-hal yang bisa merubahmu menjadi lebih beruntung.

 

 

Beginilah Anak Pesantren (Pengangguran Santai dan Keren)

pengangguran

Tak terasa udah mau sebulan gw jadi pengangguran, setelah cukup lama gw kerja sama orang. Tepat awal bulan gw putuskan untuk resign dari tempat kerja gw. Mengapa gw resign? yaaa seperti orang pada umumnya gajinya kurang LOL. Sebenernya alasan gw resign banyak faktornya salah satunya ya karena gajinya kurang *kurang bersyukur amat gw yak* tapi yang membuat gw resign sebenernya gw jenuh sama jam kerja gw. Gw kerja di salah satu mall di bekasi sebagai teknisi komputer, jadi tau sendiri kan kerja mall kaya gimana. Weekend dan tanggal merah mesti masuk, kan nggak enak yang laen pada liburan gw malah masih kerja.

Karena semakin hari gw semakin jenuh dan kerja udah ngga ada semangatnya akhirnya gw putuskan untuk keluar dari kerjaan. Sebelum gw memutuskan untuk resign gw sempet berpikir, abis gw resign terus bayar kontrakan gimana, buat makan sehari-hari gimana. Karena mencari kerja lagi ngga gampang dan butuh waktu buat nunggu panggilan. Selama nganggur pasti butuh biaya-biaya, dan pengeluaran akan lebih banyak dari pemasukan. Apalagi sebentar lagi mau lebaran, ngga bisa mudik nanti karena ngga ada duit.

Tapi berawal dari Mencari Recehan di Internet akhirnya gw mantapkan untuk resign dan mulai mencari gepokan dari internet. Yang biasanya gw cuma iseng-iseng nyari recehan sekarang jadi lebih fokus buat nyari gepokan dari internet. Alhamdulillah melalui Google Adsense gw bisa buat bayar kontrakan dan buat beli warteg, sambil menunggu apa gw harus melamar kerja atau fokus bermain google adsense. Karena terus terang gw masih newbie banget soal adsense jadi hasilnya belom bisa segede seperti kerja offline.

Dengan gw menjadi pengangguran banyak positif yang bisa gw dapatkan salah satunya adalah tak terbatasnya waktu. Jadi gw bisa ngapain aja sesuka hati, tak ada yang mengekang sekalipun. Gw bisa lebih sering melakukan hobi gw. Gw jadi bisa bermain kemanapun kapanpun sesuka gw. Gw nyari duit bisa dari rumah tanpa harus kena macet, takut telat atau semacemnya. Nah kalo Negatifnya  gw jadi jarang bertemu orang, karena gw kerja hanya di didepan leptop 😦 .

Kalo ada kumpulan blogger yang mau meet up jangan lupa ajak gw yah, karena sekarang waktu gw lebih fleksibel jadi kalo kopdar gw pengen bisa ikut meramaikan 😀 . Selama gw ngeblog gw belom pernah ikut kopdar, mungkin karena gw terlalu minder untuk kumpul kumpul sama para master blog dan juga ngga adanya waktu karena kerjaan gw dulu. Tapi sekarang gw punya banyak waktu, jadi gw bisa dong ikutan kopdar  :mrgreen:

Ngetrip Dadakan ke Pulau Pramuka, Kepulauan Seribu

Dalam pengapnya Ibukota dan sumpeknya kota bekasi (yang gw tempatin) gw selalu memimpikan suasana alam yang menenangkan. Setiap gw pengen install ulang otak gw (baca: refresh otak) yang udah kepenuhan akan polusi ada aja halangannya. Salah satunya halangannya adalah ngga ada temen buat yang mau diajak refreshing, kasian amat yak gw :mrgreen: . Entah itu karena sibuk kerja, atau ngga punya duit. Pokoknya susah banget mengumpulkan mereka semua untuk diajak liburan.

Sebenernya liburan tanpa mereka pun bisa saja dengan bersolo traveling, tapi entah mengapa gw belom bisa untuk bersolo traveling. Karena kalo solo pikiran yang ada di otak gw adalah gw mesti ngapain kalo di sana sendirian? yaa, gw bingung kalo bepergian sendirian. Padahal gw selama ini sendiri alias jomblo *hiks

Nah, kebetulan ada long weekend liburan imlek jadi gw langsung cari temen yang mau gw ajak jalan-jalan. Gw berencana ngetrip ke pulau seribu, akhirnya gw kumpulin mereka dan mereka pun mau. Rencana kita mau berangkat hari sabtu tapi apa daya ternyata temen gw yang satu mesti lembur kerja akhirnya di tunda.

Ngga mau melewatkan liburan ini akhirnya gw putuskan buat jalan hari minggu. Kita janjian buat ngumpul di kontrakan gw sabtu malemnya. Ternyata eh ternyata cuaca tidak bersahabat dari siang sampe malem hujan deras banget. Dan itu membuat hati gue gundah gulana dan resah gelisah, galau berat pokoknya *lebay mode on*. Akhirnya kita putuskan untuk lihat cuaca esok harinya, jika tidak hujan maka kita langsung berangkat.

Keesokan harinya temen gw bangunin gw tepat pukul empat padahal gw ngeset alarm jam setengah 5, rajin banget temen gw itu ternyata kayaknya dia antusias banget gw ajakin jalan-jalan, kurang piknik dia 😀 .

Kutengoklah keluar ternyata langit subuh itu gelap banget, langitnya hitam pekat orang-orang biasanya menyebutnya mendung yaaa mendung bukan yang lain yak *tsaaah ngga penting banget. Karena cuma mendung kita tetap bertekad untuk melanjutkan perjalanan ke ufuk barat tuk mencari kitab suci #eh itu mah sun gokong. Kita bersiap-siap menyiapkan barang yang mesti dibawa dan pas pukul 5 kita mulai meninggalkan kontrakanku tercinta untuk menuju ke muara angke.

Di tengah perjalanan gerimis melanda, gw sempet pesimis gimana jadinya hujan-hujan begini maen ke pantai. Tapi rasa pengen kabur dari pengapnya kota lebih besar dan akhirnya gw tetap melanjutkan perjalanan.

Sesampai di muara angke bau khas yang menyengat pun mulai menyumbat hidung gw. Tapi semua itu gw hiraukan karena ini hanya sementara dan gw akan segera bertemu pantai yang indah. Sesampainya di pelabuhan muara angke gw langsung pergi ke loket siap untuk membeli tiket ke pulau seribu. Di sini kita belom menentukan destinasi mana ingin kita kunjungi. Kalo yang sebelumnya gw udah pernah ke pulau tidung. Karena gw ngga mau ke tidung lagi akhirnya trip kali ini gw putuskan untuk pergi ke pulau pramuka.

Sesampai di loket gw memesan empat tiket, harga tiketnya Rp.50.000/orang ditambah asuransi Rp.4000 jadi totalnya hitung sendiri 😈 . Dengan tiket seharga Rp.50.000 gw dan kawan-kawan dapet kapal cepat KM. Kerapu, Kalo dulu biasanya pake kapal kayu. Begini nih penampakannya kapal Kerapu.

Kapal kerapu transportasi pulau pramuka
Kapal cepat kerapu

FYI, “Pulau Pramuka merupakan salah satu pulau yang berada pada gugusan Kepulauan Seribu. Pulau ini merupakan pusat administrasi dan pemerintahan Kabupaten Administratif Kepulauan Seribu. Pulau Pramuka termasuk ke dalam Kelurahan Pulau Panggang” ~ dikutip dari Wikipedia

Dengan menggunakan kapal cepat ini waktu yang ditempuh jadi lebih cepat bila dibandingkan dengan kapal kayu nelayan. Dari hasil rekaman gw lewat smartphone ini hasilnya:

jarak tempuh ke pulau pramuka
stats perjalanan ke pulau pramuka pakai KM. Kerapu
Stats ke pulau pramuka pakai Kapal kayu KM. Sennah
Stats ke pulau pramuka pakai Kapal kayu KM. Sennah

Jadi dari rekaman gw kalau menggunakan kapal cepat KM. Kerapu kecepatannya bisa mencapai 57 Km/Jam. Dengan jarak dari pelabuhan Muara Angke ke Pulau Pramuka kurang lebih 50 km dan rata-rata kecepatan 30km/jam maka waktu yang dibutuhkan untuk sampai ke pulau pramuka hanya 1 jam 35 menit, cepet banget yak selama perjalanan gw ngga ngantuk sama sekali. Nah di gambar 2 itu adalah stats perjalanan pulang dari pulau pramuka ke muara angke saat menggunakan kapal kayu KM.sennah. Jarak tempuh juga kurang lebih sama seperti pas menggunakan KM. kerapu cuma beda beberapa kilo. Pake kapal kayu top speed yang dihasilkan cuma mentok di 23 km/jam dan rata-rata hanya 17km/jam, waktu tempuh yang dihasilkan 2 jam 38 menit selisih satu jam jika dengan menggunakan Kapal cepat.

Pada saat berangkat menuju pulau pramuka menggunakan KM. Kerapu rasanya seru banget. Saking cepatnya rasanya kayak naek motor di jalan rusak. yup, kapalnya naek turun bikin isi perut berantakan, ngga jarang juga bikin sakit perut. Namun sensasinya itu seru banget.

Nah, kalo perjalanan pulang menggunakan kapal kayu rasanya tenang banget hawanya jadi ngantuk, gw pun sempat tertidur beberapa menit 😀

Udah cukup cerita tentang kapalnya, sekarang gw pengen cerita kegiatan gw di sana. Sesampainya di Pulau pramuka gw duduk-duduk dulu di taman memikirkan rencana selanjutnya. Karena kita cuma berempat jadi kita ngga pake jasa travel, jadinya kita pusing sendiri nyari penginapan.

Pas lagi jalan nyari homestay banyak yang masih kosong, tapi bingung karena ngga ada nomer kontaknya. Akhirnya di perjalanan ada bapak-bapak lagi nyuci motor, terus nanya deh ke ntu bapak. Ah, kebetulan banget ternyata tetangga bapak itu ada homestay kosong akhirnya kita diantar ke tempat penginapan/homestay. Pas kita mau menuju ke homestay eh si bapak nawarin kapal kalau kita mau snorkling. Kebetulan banget pikir gw, jadi ngga perlu keliling lagi nyari tempat penyewaan snorkling.

Sesampai di homestay kita pun nanya harga nginep permalamnya. Biaya nginep permalamnya si ibu menawarkan sebesar Rp.350.000 dan katanya bisa nego. Akhirnya kita nego Rp.250.000 eh si ibunya langsung bilang yaudah. Sempet nyesel juga kenapa negonya segitu doang kalo ternyata negoisasinya ngga ribet kaya emak-emak nawar cabe.

Setelah dapet homestay acara selanjutnya adalah makan, temen gw pun nyari makan sedangkan gw sendiri mandi karena emang gerah banget. Setelah selesai makan gw dan kawan-kawan bersiap untuk bersnorkling ria. Kita berempat langsung ke tempat bapak tadi untuk menyewa kapal. Harga yang di patok sebesar Rp.350.000 dan itu harga pas ngga boleh ditawar. Tapi gw tetep nawar Rp.300.000 dengan berat hati si bapak pun iyain dengan harga 300. Namun pada akhirnya gw tetep bayar 350 karena bapaknya udah baik banget.

Dengan harga 350 gw kira udah sama dengan peralatan snorkling eh ternyata tidak, terpaksa kita nyari perlatan snorkling dibantu si bapak. Biaya peralatan snorkling seperti kacamata, pelampung, sama sepatu renang sebesar Rp.30.000/orang. Peralatan sudah siap kitapun siap berangkat, tapi kayaknya ada yang kurang. Photo Underwater, yup tanpa camera underwater kayaknya momen snorkling kurang asik. Karena kita ngga punya camera underwater akhirnya kita nyari penyewaan kamera underwater. Saat tau harga sewa kamera sempet shock, karena kamera yang disewa perhari dibanderol Rp.200.000 mahal gila. Menurut gw segitu mahal akhirnya gw tawar 100 tapi ngga dikasih, yah daripada ngga bisa poto dalam air akhirnya sepakat dengan harga Rp.150.000. Setelah semua siap kita pun meluncur ke lokasi snorkling. Kita semua bersenang-senang jepret sana jepret sini.

Hasilnya jadi kaya gini.

snorkling terumbu karang, sayang ikannya takut di poto
snorkling terumbu karang, sayang ikannya takut di poto
perjalanan menuju spot snorkling
perjalanan menuju spot snorkling
ngambang
Abang lelah dek, udah ngga kuat :mrgreen:

Kebanyakan hasil jepretan dalam airnya kurang bagus,karena temen gw kagak bisa moto. Ditambah lagi gw lupa bawa roti tawar buat makan ikan, alhasil ikan-ikannya pada nyebar dan kagak bisa ke poto. Sempet nyesel juga karena hasilnya ngga sekeren seperti pas gw di Pulau Tidung.

Pulau semak daun
Pulau semak daun

Kita pun sempat mampir ke pulau daun. Di sini adalah pulau tak berpenghuni, jadi tempat ini cocok dijadikan buat bangun tenda bagi yang ngga pengen nyewa homestay.

Setelah puas bersnorkling namun sedikit kecewa karena ngga moment gw yang ke poto pas lagi menyelam karena temen gw kagak bisa motoin 😦 . Akhirnya kita pulang untuk hunting sunset, Namun pas matahari bersiap untuk terbenam sang mendung pun datang, sial kagak dapat momen sunset. Akhirnya kita putuskan untuk pulang saja istirahat mandi dan makan.

Malamnya kita jalan-jalan mengelilingi pulau sambil cari jajanan, saat lagi asik jalan-jalan tiba-tiba hujan deras banget. Terpaksa pulang trus tidur.

Keesokannya kita siap untuk hunting sunrise. Pukul 5 gw udah bangun sedangkan temen gw yng lain masih tidur. Karena jam segitu masih gelap gw menunggu siangan dikit sampai matahari mulai muncul. Satu persatu temen gw mulai bangun, kita pun menjelajahi pulau. Dan ini hasil jepretannya

Sunrise pulau pramuka
Sunrise pulau pramuka
Sedikit bergaya cuma pake kolor sama sandal jepit :mrgreen:
Sedikit bergaya cuma pake kolor sama sandal jepit :mrgreen:
Me dan kawan-kawan
Me dan kawan-kawan

Pas lagi asik poto-poto eh ada segerombolan cewek yang lagi pada poto-poto. Tak mau melewatkan kesempatan, gw memberanikan diri untuk kenalan dengan mereka. Ini mereka :

si eneng poto sunrise
si eneng megang bunga saat gw poto,
si eneng poto sunrise
si eneng satu lagi

Dan ini hasil jepretan yang lainnya :

bergaya
bergaya
menatap langit
menatap langit
Mentari mulai nongol
Mentari mulai nongol
Lagi makan diatas kapal
Lagi makan diatas kapal

Liburan kali ini cukup mengesankan, walaupun tanpa menggunakan agen travel ternyata ngga seribet seperti yang gw bayangkan.

Perkiraan ongkos yang habis adalah

  • Ongkos kapal PP Rp.100.000
  • sewa homstay permalam Rp.250.000 dibagi empat, karena grup gw empat orang
  • sewa kapal buat snorkling atau jalan-jalan Rp.350.000 dibagi empat lagi
  • Alat-alat snorkling Rp.30.000/orang
  • Kamera underwater Rp.150.000 dibagi empat lagi (opsional)
  • Biaya makan kisaran Rp.10.000 – Rp.25.000 sekali makan

Jadi total ongkos, jalan-jalan untuk empat orang menghabiskan Rp.350.000/orang belom termasuk makan dan jajan.

Itulah cerita gw ngetrip dadakan ke pulau seribu dengan cara ngeteng. Semoga bisa jadi bahan referensi buat yang pengen ngetrip ke pulau seribu.

Blog di WordPress.com.

Atas ↑